Home » Inspiration, Opinion, and Self Development » sekedar sharing: hati-hati kejahatan di jalan raya

sekedar sharing: hati-hati kejahatan di jalan raya

Kamis malam bela2in mo jalan ke bogor supaya dapat contoh soal ujian ilmu bahan tahun2 sebelumnya. Maklum dengan waktu yang mepet dan gak sempat pelajari materi ujian yang “amit2” banyaknya, aku ngerasa kudu berangkat ke bogor meski malam.
jam 7 malam dengan agak terburu membereskan meja aku segera meluncur ke bogor, sempat ada ragu sih, minta anter suami kok kayaknya dia ogah2an, mau nyetir sendiri juga rada segan. Tapi akhirnya dijalan aku putuskan aja nyetir sendiri. Keraguan dan rasa takut sebenarnya menghinggap di hati kecil sehingga dengan sengaja aku berdoa “Tuhan, lindungi aku dari segala bahaya dalam perjalanan ini”. Tapi itulah mungkin yang disebut intuisi atau firasat, sayangnya aku mengabaikannya karena begitu merasa perlunya contoh soal ujian itu.


Belum jauh dari Jayabaya, sekitar putaran di Radar Auri aku eda di sisi kanan jalan, padahal aku harus lurus alias tidak memutar sehingga aku ngasih sign ke kiri. tapi kok motor disamping ku kelihatannya mepet banget dan klakson2 gencar banget. Aku pikir aku nyerempet dia, jadi aku buka kaca dan bilang ” ada apa pak”.
terus dia jawab “kepinggir dulu bu…,
dan aku nurut minggirin mobil.

Sampai di pinggir jalan bapak yang naik motor itu bilang, ” bu, baut ban mobilnya mau copot tuh”.
Refleks aku turun dari mobil dan ngecek kondisi ban mobil. Aku sempat ngunci mobil pake remote namun lupa menekan tuas kunci mobil depan kanan yang memang agak rusak sehingga harus manual. Lagi repot ngecek ban aku sempet “ngeh” ada motor berpenumpang dua orang berhenti di sekitar aku, mungkin cuma sekedar nonton kupikir. Gak lama berselang alarm mobil berbunyi tanda mobil dibuka dalam keadaan terkunci, aku segera nengok pintu mana yang dibuka. Ternyata orang yang baru berhenti tadi lah yang membuka dan pintu mobil sudah dalam keadaan terbuka. Refleks aku marah dan teriak
“eh…ngapain loe buka pintu mobil gue”,
dia jawab…apa2an loe, dan bahasa tubuhnya seolah ingin menghampiri aku dan marah.
Cepet2 aku dorong pintu mobil dan bergegas masuk, langsung ngunci pintu dan nyalain mesin ngacir sambil gemetar dan badan terasa dingiin banget.

Sumpah aku gak sadar aku target kejahatan mereka, setelah beberapa saat aku baru ngeh ternyata mereka mau “ngerjain” aku. Alhamdulillah belum ada barang yang sempat mereka ambil dan aku gak diapa2in karena alarm yang nyala…tapi itu sudah cukup untuk bikin aku trauma nyetir malam sendiri. Gimana pun bukan tanpa sengaja aku menjadi target mereka, setidaknya mereka sudah mempelajari kebiasaan aku.

Duh…temans semoga sharing aku berguna ya. Jangan pernah percaya kalo ada orang yang nunjuk2 mobil kita seolah ada apa-apa. Kalo pun kondisi itu benar tetapi merasa terancam cari aja tempat umum yang aman baru berhenti.

About donna imelda

donna imelda
Lecturer, sharing, capturing moments, writing, travelling, Kelas Inspirasi volunteer Sila ngintip di https://www.facebook.com/donna.imelda

Check Also

Between Three Ends Plus and The Power of Content

Harus ada yang menyuarakannya! Kata-kata itu menusuk telak di jantung saya saat Kang Maman Suherman ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge