Home » Inspiration, Opinion, and Self Development » If two past lovers can remain friends

If two past lovers can remain friends

Ngadem di ruang berekstensi sembilan belas sambil menunggu mahasiswa yang hilang entah kemana atau belum tiba di mata kuliah utilitas yang seharusnya dimulai pukul 13.00 wib, saya pun mulai “wirid”an layar bb tuk membunuh waktu.

Terhenti di timeline akun twitter saya dan senyum-senyum mendapati kalimat “If two past lovers can remain friends, it’s either they were never in love, or they still are”. Aih…aih….sontak saya inget sebuah nama, yang duluuuuuuuuu, pernah dengan tegasnya mengatakan pada saya, bila suatu ketika hubungan kami terputus maka buat dia tidak ada hubungan pertemanan yang jadi penggantinya.

Waktu itu saya gak habis pikir, kenapa juga harus seekstrim itu, toh kalo tidak ada hubungan percintaan kenapa juga tidak bisa berteman. Malah jaman saya masih usia belasan, jaman cinta masih segede monyet belum segede gorilla, kalo udah gak pacaran boleh kok jadi abang adek-an katanya…wwkwkwkwkwk (langsung tenggak pil kembali ke usia belasan).

Waktu itu juga, kekeuh saya berargument dan meminta alasan, kenapa gak bisa, kenapa gak boleh dan dengan kekeuh pula ia tak mau memperpanjang argument., prinsipnya jelas ya kalo udah gak pacaran, ya udah selesai. Titik !! hehehehe.

Eh, pembaca…sebelumnya terpaksa saya harus “cut” dulu nih, dan bilang dulu, kalo ini tulisan hanya sekedar lucu2an disiang bolong, jadi kalo kira-kira akan menimbulkan prahara hati sebaiknya jangan dilanjutkan. Don’t try this at home ya….Buat saya sih ini seperti rehat otak aja, boleh dong. (Abang Ginting juga pasti ikutan senyum2 bacanya).

Jadi balik lagi nih ke urusan kalimat di twitter tadi, saya mulai ngiggo siang bolong. Ow ow ow….jadi inget beberapa kasus yang menimpa para “lovers” yang udah “past”, dipikir2 kalimat tadi ada benernya lho, kalo dulunya pernah ada hubungan cinta terus putus, lalu berteman baik setelahnya, khan emang cuma ada dua kemungkinan, yang satu karena emang pada dasarnya gak pernah cinta atau emang sampe sekarang sebenarnya masih cinta.

Inget2 deh jaman cinta masih bentuknya monyet belum gorilla, kalo diinget2 sekarang khan yang tersisa hanya lucunya. Kalaupun teringat juga jaman cinta udah agak gedean, segede gorilla misalnya, beberapa dari kita bisa fun-fun aja tuh mengingat dan menceritakannya. Kenapa bisa gitu bukannya konon putus cinta itu seperti langit runtuh dan bumi berhenti berputar. Yah memang kemungkinannya cuma dua itu, kemungkinan yg pertama emang sebenarnya kita gak sempat mencinta, dan baru sampai taraf jatuh cinta. Baca lagi deh note saya tentang jatuh cinta disini http://www.facebook.com/note.php?note_id=275441838294.

Menurut Dr. Peck, dikutip dari buku Five Love Language nya Dr. Chapman, kalo baru sampai taraf jatuh cinta yang periode nya sekitar dua tahunan itu memang belum bisa dikatakan cinta yang sesungguhnya, karena jatuh cinta yang seperti itu bisa bergulir tanpa usaha. Jatuh cinta menurut Dr Peck hanyalah merupakan komponen perilaku ingin kawin yang naluriah dan ditentukan secara genetis, hehehehe.

Gak heran ya, kalo pada masa pubertas para remaja yang mulai mengalami perubahan hormonal dari masa kanak ke masa remaja itu mulai jatuh cinta, apalagi yang udah segede gorilla, yang emang naluri ingin kawinnya mulai memuncak. Bisa aja punya banyak pacar, tapi tidak punya cinta. Jadi kalo setelah itu putus dan berteman ya memang pada dasarnya gak cinta alias berhenti di taraf baru jatuh mencinta.

Nah kemungkinan yang kedua, menurut kalimat di twitter itu, yang menurutku sih ada benarnya juga, kalo dua orang yang pernah ada hubungan cinta dan masih berteman baik, memang mereka masih saling cinta atau minimal salah satu dari mereka masih punya cinta. Cinta yang saya sering sebut dengan kasih (ini sih bisa2nya saya aja memberi istilah), rasa yang gini nih udah gak obsesional lagi. Udah gak pengen apa-apa lagi. Namun sangat menyadari kebutuhan untuk pertumbuhan pribadi setiap individu yang terlibat didalamnya.

Tapi ini warning buat yang masih berpasangan ya, kalo udah gak ada emosional dan obsesional lagi didalamnya, hati-hati….jangan2 pasangan anda sedang mencari pengalaman jatuh cinta lagi yang emosional dan obsesional itu dengan orang lain, hehehehe. Kabar buruknya sih yang model ini sayang nya gak banyak, percaya deh. Yang banyak tuh yang masih terobsesi dengan pengalaman jatuh cinta. Dibilang masih cinta juga udah nggak tapi ngeliat sang ‘ex” bahagia dengan pasangannya tetap aja gak rela. Hadeeuuuhh…..

Tulisan ini gak usah pake kesimpulan seperti biasanya ah, saya cuma pengen lucu2an aja disiang panas Jakarta. Selamat siang menjelang sore temans.

Chemical Engineering Departement Room

29 September 2011

About donna imelda

donna imelda
Lecturer, sharing, capturing moments, writing, travelling, Kelas Inspirasi volunteer Sila ngintip di https://www.facebook.com/donna.imelda

Check Also

Between Three Ends Plus and The Power of Content

Harus ada yang menyuarakannya! Kata-kata itu menusuk telak di jantung saya saat Kang Maman Suherman ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge