Home » Inspiration, Opinion, and Self Development » Surat Buat Sahabat….catatan tentang Netty
netty

Surat Buat Sahabat….catatan tentang Netty

buat netty…

tulisan ini mari kita anggap sebagai pemenuhan janji yang sudah dua kali di tagih. Meski sudah gue bilang kalo urusan gini kayaknya emang nunggu panggilan alam tiba baru bisa menulis. Tapi loe khan tau kalo gue selalu berada di pihak yang mengalah dan teraniaya ha ha ha. jadi daripada jalan2 bulan agustus gue pergi sama manusia yang berwajah muram, mari kita selesaikan masalah ini secara adat.

okelah kalo begitu mari kita menulis, tentang seorang perempuan yang sudah menjadi bagian hidup gue sejak tahun 1991 di Tahun pertama menginjakkan kaki di Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknologi Industri Universitas Jayabaya (lengkap banget khan gue nulisnya, he he he). Bertemu untuk pertama kalinya di Pulomas, waktu briefing mahasiswa baru.

Kalo gue ceritain tentang ini pasti itu anak keluar tanduknya. Gimana nggak, pertemuan pertama kami sama sekali gak ada chemistri nya ha ha ha. Loe pasti inget banget khan net, sambutan “hangat” gue dengan penuh acuh atas salam perkenalan sebagai teman satu jurusan.
Lah gimana nggak, beda ama temen2 yang lain yang bersuka cita atas pernyataan di terima sebagai bagian dari civitas akademika, bagi gue pengumuman kelulusan itu bagai musibah di siang bolong, karena itu berati tiket gue untuk kuliah di yogya akan teranulir secara otomatis dan misi besar bokap gue untuk menjauhkan gua dari cem-cem-an gue waktu itu sukses tanpa kendala ha ha ha.

tapi ternyata cinta pada pandangan pertama tidak berlalu untuk persahabatan kita. ah gue gak tau jimat apa yang loe pake sehingga hari2 berikutnya, 5 tahun kuliah bersama dan 14 tahun setelah itu alias sekitar 19 tahun gue rasanya gak bisa hidup tanpa loe net …..halah, gubrak…!!!

Tapi iya ding…..meski sering berantem, gak tegor2an berhari-hari, bahkan pernah saat usia justru sudah sangat mature (baca: tua), tahun kemaren kita pernah gak tegoran setahun ya…ckckckckck, hebat banget ya noraknya.

No hurt feeling ya apa yang gue tulis…suka2 udel gue aja mo ngomong apa. ha ha ha, boleh bikin somasi kalo keberatan atau kirim duit kerekening gue kalo loe suka. (gak ada yang gratisan dalam hidup bukan, teman)

Jaman kuliah dulu, orang taunya dimana ada donna disitu ada netty. Kalau salah satu diantara kami sendirian pasti salah satunya akan ditanyakan, Jadi dengan mudah teridentifikasi kalo dua2nya ada tapi sendiri2 pasti lagi berantem ha ha ha.

Netty buat seorang donna bagai atmosfer buat bumi.
Dengan badannya yang bongsor, personality yang koleris memang mengambil peran nyata sebagai pengambil keputusan.
Kalimat sakti dia adalah “jadi gimana neh, loe kalo mikir lama banget sih Don, udah mikirnya lama, hasilnya gak jadi pergi” ha ha ha (obrolan diangkot kalo pulang kuliah gak pengen pulang kerumah).
tar jawaban gue..terserah loe deh net, gue ikutan aja. (penurut sekali bukan)

Sebagai orang selatan jakarta (jakarta selatan), wilayah kekuasaan kita tuh, lebak bulus, blok M dan pondok indah, pasarraya, aldiron dan sekitarnya…..Nongkrong cari buku di gramedia blok M dan makan di AH (masih ada gak ya tuh resto)…..tapi bakat alam sebagai penyandang kaki panjang…kita tuh bisa aja kudu ke pasar baru sekedar cari sepatu, atau ke atrium senen cuma sekedar cari baju kuliah, bahkan cari buku ampe ke kwitang dan pasar senen.

Sering janjian terminal Blok M. jalur 2 keberangkatan (bisa kemana aja tuh jurusannya). Kalo dia gak pake kacamata pasti tugas gue deh yang liat nomer bis dari kejauhan, tapi kalo gue bilang “net, ada cowok cakep tuh…baru deh dia pake kacamatanya wkwkwkwkwk.

Nah didalam bis, baru deh tugas netty dimainkan, pasti gue duduk di bagian yang dekat jendela….bagi gue sih gue jadi aman khan dari dempet2an orang lain dan tentu saja copet.
Ohya…bicara tentang copet, entah kenapa temen gue ini jago sekali mengidentifikasi mana copet yang lagi cari mangsa di dalam bis, dan gak takut ama copet…pas turun suka bilang-bilang ama orang kalo ada copet….nekad emang tuh anak.

Nah yang suka bikin gue menderita, netty tuh karena kakinya panjang suka banget duduk di bangku paling belakang dan teriak yippeeee, kalo bis metromini 611 ato 610 yang kita naikin ugal2an…sementara gua udah gak bergeming pegangan kursi kenceng2….

soal adrenalin, netty emang senang sekali bermain2 dengan aliran adrenalinya, gak gue banget.
Cuma naik bis aja yang dia berhasil maksa gue “ketakutan”, karena terpaksa.
Tapi yang lainnya….?! mmm, maaf ya nett, anda gagal total. Gak pernah sukses ngajak gue ke DUFAN, arung jeram ke citarik, naik kuda nyebrangin lautan pasir di bromo…apalagi paralayang….enakan fesbukan kali net ha ha ha.

Gue kadang gak abis pikir…kita tuh berdua langit ama bumi, bedaaaaa banget. Lalu apa yang menyatukan kita ya…apa justru perbedaan itu sendiri yang bikin manis ??
oh ya…ada satu kesamaan, suka berlama2 di toilet…ha ha ha. Menghasilkan renungan kloset untuk orang2 istimewa dalam hidup kita ha haha.

masih inget kalo ujian, giliran itung2an gue deh yang stress liat jawaban dia, tapi giliran hapalan silahkan gantian loe yang stress liat kata2 bersayap gue bertebaran di lembar jawaban ha ha ha
Urusan pria juga ya….ha ha ha. Kita punya selera yang beda. Dan saling gak selera dengan pilihan temennya. jadi kalo salah satu curhat, jawabannya simple….”lagian seh, laki model gitu loe taksir ha ha ha”.
Jadi inget laki-laki dari masa lalu xixixixixi….

netty…..
orangtua kita saling kenal baik, dan itu suka kita jadikan senjata untuk dapat exit permit. Kalo ayah nanya…mo kemana, sama siapa ….asal jawabannya sama donna pasti keluar khan. termasuk yang ijin kemaren untuk bisa keliling sg-kl.
begitupun bokap, terbayang betapa gagahnya netty, jadi kalo pergi ama netty pasti bokap gue kasih ijin. Ampe kita (yang kadang-kadang nakal dikit jaman kuliah), suka ngakak berdua saat ngomong “bokap kita bisa shock nih don kalo tau kita gini, xixixixixi)
Bahkan sampe menikah pun, pak ginting selalu dengan senang hati melepas istri tercintanya hangout seharian diteruskan ampe nginep seolah gak puas2 cekakakan bila itu dengan netty.
(jangan2 pak ginting juga shock kalo tau apa yang kita obrolin ya nett.., ups top women secret itu)

oh ya ada satu hal yang lucu, kita suka bilang gini nih, “don…loe ama gue sih emang beda tapi ada sama nya…kalo tanduk kita udah keluar, loe khan setan dan gue iblis hihihi…..dilarang bertanduk bersamaan, salah satu harus menjelma menjadi malaikat…supaya gak ada korban berjatohan atau kebodohan yang kami lakukan….(tapi minum teh botol siang2 panas di terminal lebak bulusi bulan puasa itu dulu, yang setan nya khan loe ya net ha ha ha)

Ah…masa-masa indah
sekarang juga indah seih, tapi netty yang sekarang sedang di puncak karir (gubrak), masih rela tereksploitasi perusahaan dengan imbalan yang luar biasa tentunya karena potensi dia yang juga luar biasa (lebaaaaay)….suka susah punya waktu ekstra untuk bikin moment2 kayak gitu lagi. Lagian udah tua juga ya untuk cekakakan di setiap sudut bis atau terminal…..ngeluyur dengan citycar merah…..(atoz merah..amenity merah…).

tak ada yang berubah dengan persahabatan manis ini….
kami tetap menjadi anak2 yang terperangkap dalam tubuh dewasa kalo lagi ingin have fun,
tapi kami juga bisa serius sharing2 berjam-jam untuk sesuatu yang berharga dalam hidup kami,
mengenal dengan baik siapa yang harus diam dan siapa yang harus mendengarkan di saat2 tertentu…siapa yang harus menyediakan bahu saat salah satu terluka….
dan siapa yang harus memberikan kekuatan di saat salah satu lemah.
Dan urusan yang satu ini jangan terkecoh dengan tubuh bongsor netty xixixixi
badan nya doang yang rambo…hatinya mah rintoooooo…..wkwkwkwk
Emang sih…..koleris abissss. You do this, you do that….!!
bagus deh jadi manajer…nyuruh2 mulu…

netty penyayang….
netty orang yang pertama akan berlari menghampiri di saat kritis hidup gue
setia duduk diluar kamar RSU pasar rebo tahun 1998
tangan dia yang ada digenggaman gue di Pemakaman Pondok ranggoon
dia yang ada disamping gue waktu gue nangis 3 hari 3 malam kayak judul lagu gara2 selembar undangan kawin.

meski mungkin keputusan2 dalam hidup gue, tetap gue yang ambil…..
salah atau benar keputusan itu, gue gak pernah takut, karena gue tau netty selalu ada…
meski kami tidak selalu sepakat dan kami banyak mengambil jalan yang berbeda dalam masalah2 memutuskan hidup setelah kuliah selesai, keputusan untuk menikah dan problema didalamnya….jenis pekerjaan, studi lanjut dll.

Mudah2an tulisan ini gak dibaca via blackberry saat pulang kantor karena ntar dia kayak dulu, bisa termehek-mehek di depan tukang teh botol depan halte depan kantor dan kedandapan nyari saputangan….saking terharunya ha ha ha (untung gak pake daon pisang bungkus otak2 yang suka mangkal dekat halte yang di jadiin selampe)

gue gak tau apa yang harus gue tulis sebenarnya, semua mengalir begitu saja.
jadi maafkan sistematiknya yang loncat kesana kemari ya net…

ohya…buat sahabat2 gue yang lain….semua episode diatas tentu saja bukan seperti dunia dalam berita yang hanya kami berdua yang terlibat…..
ada sahabat2 kami yang lain, Tie…yanuar….vinca….
yang love each others, care each other…share each other…
luv u all friends, thanks a lot…

============================
nirmala 2 sambil ditelepon bolak balik ama bokap
gue harus segera ke the address
thanks for all netty
jadi bagian hidup gue hampir 20 tahun
gak sabar untuk merayakan ini di bulan agustus
semoga persahabatan ini tetap manis
sekarang, besok dan selamanya
luv u net

About donna imelda

donna imelda
Lecturer, sharing, capturing moments, writing, travelling, Kelas Inspirasi volunteer Sila ngintip di https://www.facebook.com/donna.imelda

Check Also

P_20160401_151657

Kebun Raya Eks Tambang Emas Minahasa, Sebuah Persembahan Bagi Alam

Berkali saya melihat gambar yang sejatinya memancing imaji keindahan. Lubang-lubang putih menganga, berserakan di sebuah ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge